Peran negara dalam industri perjudian – Guru Perjudian

Bisakah lotere menjadi operator internasional? – Guru Judi

Saya telah menulis teks ini untuk http://www.lotterydaily.com dan sebagian diedit oleh Conor Porter.

Perusahaan lotere secara tradisional dimiliki secara langsung oleh negara atau setidaknya dikendalikan oleh negara bagian. Perusahaan telah beroperasi di satu negara dan terutama menjual permainan lotere secara eksklusif. Namun, situasinya telah berubah dalam banyak hal di abad ke-21. Digitalisasi bisnis telah mengurangi pentingnya perbatasan darat tradisional dan memungkinkan untuk memulai jenis bisnis baru. Akibatnya, persaingan di pasar perjudian meningkat, yang juga mempengaruhi perusahaan lotere yang beroperasi secara monopoli.

Skala ekonomi bekerja sangat baik dalam bisnis perjudian. Memperluas area pasar tidak akan banyak meningkatkan biaya untuk menjual game di saluran digital. Menambahkan vertikal perjudian baru ke rangkaian produk meningkatkan biaya satu kali, tetapi biaya tambahan ini juga kecil dibandingkan dengan volume total operasi. Dalam istilah ekonomi, bisnis perjudian akhirnya bisa berakhir dalam apa yang disebut monopoli alami, dengan perusahaan terbesar mendominasi seluruh pasar perjudian di dunia. Oleh karena itu, akan ada manfaat ekonomi dan kompetitif yang sangat besar dari skala ekonomi.

Industri perjudian juga tampaknya menarik bagi perusahaan yang secara tradisional beroperasi di sektor lain. Sepengetahuan saya, perusahaan media, khususnya, telah menganalisis kemungkinan memperluas operasi mereka ke dalam industri perjudian. Bahkan ada desas-desus bahwa perusahaan “5 Besar”, atau setidaknya beberapa dari mereka, sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan bisnis perjudian. Namun, sudah ada konsolidasi internal di industri kami, di mana pemasok teknologi telah mencari peran operator dan beberapa operator telah memulai bisnis B2B.

Dunia lotere mungkin masih cukup nyaman, tetapi sudah ada banyak tanda perubahan dalam aktivitas tradisional di daerah kami juga. Sebagian besar lotere mulai menjual game mereka di saluran digital, beberapa perusahaan telah memperluas jangkauan produk mereka di luar permainan lotere, vendor teknologi mengoperasikan game di beberapa pasar, kepemilikan lotere telah dialihkan ke investor swasta, dan perusahaan tipe Lottoland telah mencampuradukkan monopoli. pada permainan lotere tradisional.

Bagaimana seharusnya lotere bereaksi terhadap situasi yang berubah? Secara tradisional, dunia lotere telah berusaha untuk menyelesaikan masalah melalui undang-undang, yang terutama merupakan perjuangan defensif di mana negara-negara berusaha untuk mengamankan status “sapi perah” mereka melalui undang-undang dan peraturan. Pemikiran seperti ini masih lazim di banyak negara, tetapi untungnya, lotere juga bisa berubah. Mengikuti perkembangan membutuhkan tinjauan kritis terhadap operasi Anda sendiri dan kemampuan untuk membuat perubahan yang diperlukan. Sering kali serangan adalah pertahanan terbaik. Jadi bisakah lotere mengambil alih dari pasar lain?

Seperti yang telah saya katakan di kolom saya sebelumnya, mendefinisikan lotere cukup menantang akhir-akhir ini. Rentang produk, prinsip operasi, dan basis kepemilikan perusahaan dalam organisasi lotere (EL, WLA) sangat berbeda. Yang paling ekstrem adalah perusahaan milik negara secara langsung yang menjual permainan lotre dan kartu gores hanya melalui saluran ritel di negara mereka sendiri. Di sisi lain adalah perusahaan milik pribadi yang mengoperasikan semua produk perjudian di semua saluran dan banyak negara yang berbeda. Oleh karena itu, operasi lotere tidak dapat digeneralisasi dengan cara apa pun. Sekarang saya akan fokus pada ekstrem lainnya, para anggota dunia lotere yang telah memasuki kompetisi internasional.

Di antara perusahaan anggota organisasi Lotere Eropa, setidaknya ada tiga jenis model yang berbeda untuk menerapkan internasionalisasi. Basis kepemilikan perusahaan lotere telah berubah, dan investor swasta telah bergabung. Contoh dari perubahan tersebut adalah pencatatan publik operator lotere Prancis FDJ di bursa saham, di mana kepemilikan negara atas perusahaan turun ke level 20-25%. Contoh lain yang lebih segar dan menarik adalah akuisisi SISAL, sebuah perusahaan Italia di mana Flutter Entertainment, salah satu raksasa dunia perjudian, menjadi pemilik perusahaan lotere. Perubahan lain terjadi bertahun-tahun yang lalu ketika operator lotere tradisional Italia lainnya, Lottomatica, dan pemasok teknologi IGT (GTech) bergabung. FDJ, SISAL, dan IGT memiliki kesamaan dalam melakukan bisnis perjudian di berbagai peran dan negara yang berbeda.

FDJ dan IGT juga merupakan contoh cara lain lotere untuk go internasional. Perusahaan-perusahaan ini menjual teknologi terkait perjudian ke perusahaan perjudian lainnya. Untuk IGT, ini telah menjadi bisnis inti perusahaan, tetapi untuk FDJ, ini adalah perubahan signifikan di mana lotere tradisional telah berkembang ke industri lain. Bertahun-tahun yang lalu, FDJ melakukan akuisisi untuk memperoleh pengetahuan teknologi yang bertujuan mengembangkan alat yang lebih baik untuk operasinya. Ketika FDJ mengembangkan entitas yang lebih besar dari solusi teknisnya, perusahaan mendirikan anak perusahaan baru, FDJ Gaming Solutions, untuk menjual teknologi ini terutama ke lotere lainnya. Contoh dari jenis bisnis serupa adalah Camelot, yang mengoperasikan lotere Inggris secara eksklusif tetapi pada saat yang sama menjual layanan teknologi dan konsultasi ke lotere lain melalui anak perusahaannya Camelot Lottery Solutions. Peserta terbaru untuk kegiatan tersebut adalah mantan majikan saya Veikkaus, yang memiliki monopoli pada semua perjudian di Finlandia. Fennica Gaming, yang 100% dimiliki oleh Veikkaus, mulai beroperasi sebulan yang lalu, dan tujuan perusahaan adalah untuk menjual game dan teknologi yang dikembangkan sendiri ke perusahaan perjudian lainnya.

Model menarik ketiga untuk menerapkan internasionalisasi perjudian adalah memperluas operasi B2C ke negara lain. Contoh terbaik dari ini di dunia lotere Eropa adalah perusahaan lotere Ceko SAZKA, yang saat ini beroperasi secara internasional dengan nama Allwyn. Perusahaan telah membeli kepemilikan di beberapa lotere Eropa. Selain Republik Ceko, Allwyn beroperasi di Austria, Siprus, Yunani, dan Italia. Selain itu, perusahaan bersaing untuk mendapatkan lisensi lotere Inggris dengan Camelot dan SISAL. Setidaknya Allwyn belum dalam posisi untuk mengambil keuntungan penuh dari skala ekonomi dalam operasi loterenya, karena undang-undang negara tempat ia beroperasi tidak mengizinkan hal ini. Namun, situasinya bisa berubah secara signifikan jika bisnis lotere beralih dari monopoli ke sistem berbasis lisensi.

Sudah jelas bahwa perusahaan yang mengoperasikan lotere di suatu negara dengan basis monopoli juga dapat beroperasi secara internasional. Itu, tentu saja, memerlukan struktur grup di mana operasi internasional ditangani melalui perusahaan lain. Oleh karena itu, perluasan bisnis dimungkinkan, tetapi melibatkan, misalnya, tantangan hukum persaingan yang signifikan, setidaknya selama lotere beroperasi di bawah monopoli. Sangat menarik untuk dicatat bahwa ekspander paling aktif telah menjadi pelopor dan lotere paling canggih. Apakah ini berarti bahwa orang lain akan mengikuti mereka di area ini juga?

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Ryan Brooks